ibu, jaga lisanmu!

bicaralah secukupnya, karena Tuhan hanya menciptakan satu mulut untukmu, namun perbanyaklah mendengar, dengannya Tuhan sediakan dua telinga

kira-kira begitu isi quote yang pernah saya dengar. dan hari ini pun quote itu terdengar lagi. saya mendapatkan ilmu hari ini. tentang bagaimana doa seorang ibu akan menjadi sangat mustajab karenanya. tentang bagaimana seorang Ibu menjadi sekolah untuk anaknya.

Ibu, mahluk yang ditinggikan derajatnya dibandingkan Ayah, begitu kata ajaran agama saya. tanpa mengkesampingkan peranan seorang Ayah yang juga amat besar, lisan seorang Ibu adalah cermin bagi anaknya. jadi, jangan harap anak akan bicara baik-baik kalau kita, si ibunya tidak memperdengarkan kata yang baik. jangan kaget kalau anak suka bicara dengan nada tinggi kalau di rumah kerap kali yang didengar adalah ibu yang suka mengomel dengan nada dasar “si” yang ini gue banget..

ah, saya bangga…sejuta, semilyar, setrilyun kali bangga jadi ibu. walau dengannya badan saya mekar, tidur saya berkurang, jam menonton film favorit tidak ada, waktu dengan suami tersita, penampilan tidak sexy lagi haha emangnya pernah, *ambil kaca*..sungguh saya bangga sekali..

dan betapa jauh lebih bangganya saya, begitu hari ini beberapa ilmu diwariskan kepada saya yang mengatakan doa ibu adalah keridhaan Tuhan..seketika ibu berucap Tuhan pun mengiyakan, dan sedetik batin tersirat Tuhan pun menyetujui..bahkan tanpa kata itu terucap terlebih dahulu..dan betapa saya menyadari semua itu saat selalu terngiang doa Ibunda tercinta untuk saya, sehingga saya seperti sekarang.betapa kasih yang tak terbalas telah diberikan Ibunda hingga kini masih saja memberikan jiwa dan raga hanya untuk anak dan cucu kesayangannya

dan saya tercabik-cabik, mengingat kerap kali saya sering marah kepada anak, kerap kali saya minta anak saya untuk mandi, tapi kok yo ibunya belum mandi. tak jarang juga saya diluar batas kesabaran dengan segala kelelahan pulang kerja, saya emosi dengan anak..sungguh, rasanya ingin saya lakban saja mulut ini kalau hal-hal demikian saya ingat. dan betapa menyejukkannya saat saya mendengar teman-teman saya di sini bisa menjawab semua perkataan anaknya dengan lemah lembut, seolah menunjukkan kasih ibu yang terdalam.dan betapa bencinya saya begitu menyadari anak saya ribuan mill jauhnya tak lagi mendengar perkataan bundanya yang seharusnya menyejukkan ini secara langsung..dan betapa sedihnya mendengar ibu yang dengan gagahnya membentak dan menghardik anak di dekatnya..padahal andai dia tahu, separuh jiwanya pergi saat jarak memisahkan raganya dengan buah hati tercinta..

untuk Harvy : maafkan bunda untuk tidak ada di sisi mu saat ini, maafkan bunda untuk ucapan yang menyakitkanmu selama ini, maafkan bunda untuk tidak memberikan kasih dan kelembutan yang harusnya kamu dapatkan…semoga Alloh masih berbaik hati memberikan ruangnya di muka bumi ini untuk mempertemukan kita, nak..seluruh rasa rindu ini hanya untuk kamu ..
untuk Ibu : seandainya bisa kuberikan hidupku untuk kebahagiaan yang telah kau berikan, akan kulakukan, walaupun aku dan Tuhan tahu, tak akan pernah cukup ..

*saat kerinduan anak dan ibu berada di puncak*

Advertisements

4 thoughts on “ibu, jaga lisanmu!

  1. buat semua ibu, yg selalu bisa menerima anak2nya (apa adanya), semoga ditinggikan derajatmu oleh-Nya, amin 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s